Friday, November 23, 2012




Perluasan Masjid Nabawi Oleh Kerajaan Arab Saudi HINGGA Menghancurkan Maqam Nabi Shallallahu Alaihi Wa Sallam adalah BERITA DUSTA @ FITNAH media IRAN !

Beberapa hari kebelakangan ini tersebar berita mengenai niat pemerintah Arab Saudi yang ingin memusnahkan maqam sebaik-baik manusia, Nabi Muhammad saw. Berita ini menyebabkan berlakunya protes dan kecaman dari berbagai lapisan umat Islam yang sangat mencintai dan mengagungkan Nabi Muhammad saw.

Semangat dan kecintaan terhadap Nabi saw ini sesuatu yang sangat kita syukur, dan Alhamdulillah pembelaan terhadap Nabi saw masih menebal di dada-dada umat Islam.

Namun rasa cinta dan pembelaan kita terhadap Nabi saw jangan sampai dipergunakan oleh musuh-musuh Islam untuk memecahbelahkan barisan umat Islam itu sendiri. Alangkah baiknya apabila berita ini diteliti terlebih dahulu agar kita tidak termasuk dalam firman Allah

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِن جَآءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَافَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu seorang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (QS. Al Hujurat: 6)

Berita mengenai perobohan maqam ini diambil dari Fars News Agency, salah satu agensi berita dan media dari Iran.

Sebagaimana yang diketahui, Iran memiliki latar belakang ideologi yang menolak fahaman Ahlussunah wal Jamaah yang menjadi tunjang Arab Saudi dan pandangan politik Tehran juga sentiasa berselisih dengan Riyadh dalam soal Timur Tengah mahupun antarabangsa. Bukan sekali Tehran melemparkan kenyataan yang memburukkan Riyadh.

Selain itu, "track record" media Iran dikenal pasti buruk dalam kebebasan mereka menerbitkan berita. Mereka tanpa segan melakukan pembohongan dan memanipulasikan berita demi kepentingan mereka.

Seperti ketika Iran menjadi tuan rumah Perbincangan Negara-Negara Berkecuali pada tahun ini, media Iran sengaja mengubah terjemahan ucapa Presiden Mesir, Muhammad Mursi yang disampaikan dalam bahasa Arab. Mursi mengutuk pemerintah Syria diatas serangan mereka terhadap rakyatnya dan menyeru dunia agar membantu masyarakat Syria menuju kebebasan. Namun ucapan itu diubah oleh media Iran dengan terjemahan bahasa Parsi menyeru agar dunia membantu masyarakat Bahrain merdeka dari pemerintah mereka.

Sebagaimana yang kita ketahui, Syria merupakan sekutu kuat Iran, baik dalam ideologi Syiah mahupun pandangan politiknya. Sedangkan Bahrain adalah negara Ahlussunah dan masyarakat yang memberontak adalah Syiah. Oleh kerana itu, television Iran memalsukan terjemahan pidato Presiden Mesir agar pengaruh Tehran di dunia Arab semakin kuat. Rujuk video perubahan pidato tersebut:

http://www.youtube.com/watch?v=pNoPNKepQxI&feature=player_embedded 

Walhal, jangankan maqam Nabi saw, rancangan untuk memperluas mathaaf (tempat tawaf) di sekitar Kaabah dengan merobohkan tiang-tiang mashaabih yang merupakan tinggalan dan sentuhan khilafah Uthmaniyah sampai sekarang tidak direalisasikan kerana pemerintah Arab Saudi mempertimbangan perasaan umat Islam secara umum dan perasaan rakyat negara Turki secara khusus.

Yang benar ialah projek pembesaran Masjid Nabawi meliputi sayap Timur dan Barat masjid tanpa melakukan perubahan terhadap maqam Nabi dan dua sahabatnya yang mulia.

Mudah-mudahan Allah subhanahu wa ta'ala tetap menjaga umat Islam di atas petunjuk Nabi-Nya yang mulia, Muhammad saw dan menganugerahkan kita kecintaan terhadap Nabi-Nya serta menghancurkan tipu daya orang-orang yang hendak memecah-belahkan persatuan umat Islam.

Ditulis oleh Nurfitri Hadi, M.A (Tim Redaksi Konsultasi Syariah.com)

Sumber: http://www.konsultasisyariah.com/fitnah-arab-saudi-akan-menggusur-makam-nabi/#ixzz2BLVXC6rN

0 comments:

Post a Comment